Friday, February 29, 2008

Selamat jalan pa Otang


Bgitu baca judulnya, pasti orang2 yang pernah berkecimpung di jurusan/departemen/program studi (atau apapun lah namanya) Geofisika dan Meteorologi ITB (skarang dah bubar jalan, red) pasti kaget, emang ada apa dengan Pa Otang??

Tenang dulu, jangan terjebak oleh judul, Pa Otang sehat dan baik2 saja, yang dimaksud selamat tinggal adalah Pa Otang udah sekarang sudah pensiun jd PNS di GM (skali lg, jurusan ini dah ga ada dan telah berganti nama) :D.Jumat tgl 29 februari 2008 ini acara pelepasannya (yg sayang sekali saya lupa :( dan tidak dapat menghadirinya).

Buat yang lain, saya kasi sedikit latar belakang. Pa otang ini adalah salah seorang staf di dept GM ITB.Pa Otang bertugas sebagai salah satu teknisi (kl boleh dibilang bgitu) di meteorologi, yang dahsyatnya adalah Pa Otang telah bertugas dari awal Dept GM (skali lg mengingatkan bahwa jurusan ini telah pecah) berdiri hingga kini. Jadi, pa Otang ini kurang lebih dah berpengalaman lebih dari 30 tahun. Oleh karena itu, saya udah anggap pa otang sebagai dosen, apalagi kl menyangkut penggunaan alat2 ukur meteorologi, gape banged (pake d) dah, saya pasti nanya pa otang dulu sbelum nanya dosen, hehehe.Gimana engga coba, selama 30 taun lebih itu, kerja utama pa otang adalah mengukur dan mencatat hasil pengukuran dari alat2 yang berada pada taman meteorologi (baik pada saat berada di atap gedung astronomi ato di depang gedung biru ky saat ini).


Pengalaman saya sendiri bersama pa otang cukup banyak, saya sempat pagi2 skali ikut pa otang mencatat dan mengamati alat2 meteorologi yang ada di taman (FYI, data meteorolgi harus selalu dicatat pada jam 00.00 GMT, which is 07.00 WIB), pernah juga naek ke atap gedung biru tuk ngukur kecepatan ama arah angin pake hand anonemeter. Lain waktu saya ikut ekskursi metorologi ke malabar dan santolo (tentu saja pa otang menyertai). Masih banyak lagi pengalaman saya yang lain dari bapa yang satu ini. Hobby pa otang yang paling nyentrik (menurut saya) adalah kegemarannya berkomunikasi menggunakan radio panggil (CB). Satu lagi yang khas dari pa otang adalah gaya sisiran rambut yang selalu klimis dan belah pinggir :D.

Terima kasih Pa otang atas dedikasi dan segala bantuan yang bapak berikan terhadap saya khususnya ketika masih menjadi mahasiswa meteorologi, dan kepada dept GM (walaupun sudah pecah) umumnya, dan terlebih umum lagi terhadap dunia meteorologi indonesia. Selamat menikmati masa pensiun yang mudah2an indah............

3 comments:

meteorobo said...

Pak Otang... sekarang lab tambah sepi. Semoga sukses selalu Pak. ^-^

Reno S. Anwari said...

Bukan "selamat tinggal" kali, "selamat jalan". Yang bilang "selamat tinggal" mah justru Pa Otang. Coba direnungkan lagi.

*perasaan urang lain budak sastra*

belgaman said...

hahaha, jigana si akang bener euy. Langsung lah diganti.... nuhun kanggo kang reno kanggo koreksina...

btw, dah rajin ngeblog lagi neeh ;))